Ritual Mandi Darah Yang Dilakukan Elizabeth Bathory

Ritual unik, mandi dengan darah manusia, dilakukan oleh Elizabeth Bathory yang lahir dari salah satu keluarga paling terkenal di Transylvania. Istvan salah satu dari pangeran Transylvania dan raja Polandia dari 1575-86. Dipercaya secara luas bahwa pada sekitar usia 5, Elizabeth mengalami kejang-kejang. Ini mungkin disebabkan oleh epilepsi atau penyakit neurologis lain dan mungkin ada hubungannya dengan psikotik perilakunya di kemudian hari.

Kisahnya dimulai dari pernikahannya. Pada usia 15 dia menikah dengan Count Ferenc dan sebagian besar waktu Count tinggal jauh dari rumah dan ikut dalam perang yang akhirnya mengakibatkan kematian. Kematian suaminya memicu periode pendiritaan Elizabeth. Elizabeth mulai menghadiri upacara ritual yang termasuk mengorbankan kuda dan hewan lainnya. Orang bilang dia takut penuaan dan kehilangan kecantikannya.Suatu hari seorang gadis hamba sengaja menarik sisir rambutnya saat itu.

Elizabeth menampar tangan gadis itu begitu keras hingga berdarah. Darah gadis itu mengucur dan sebagian mengenai tangan Elizabeth dan dia langsung berpikir bahwa kulitnya menyerap kesegaran pelayan mudanya. Dia percaya bahwa dia telah menemukan rahasia dari masa muda yang abadi. Elizabeth memanggil Kepala Rumah Tangga dan Thorko sang pelayan dan kemudian tangannya dipotong dan darahnya mengalir ke dalam tong besar. Elizabeth mandi di dalam darah untuk mempercantik seluruh tubuhnya.

ritual unik mandi darah
Elizabeth terus diberikan gadis-gadis baru untuk ritual mandi dengan darah. Kepercayaan dirinya yang bodoh telah menelan korban hampir 610 perempuan. Suatu hari salah satu korban berhasil melarikan diri dan memberitahu pihak berwenang tentang apa yang terjadi di istana Elizabeth. Raja Hungaria memerintahkan Mátyás sepupu Elizabeth sendiri, Count Thurzo, gubernur provinsi tersebut untuk menyerang benteng.
Pada 30 Desember 1610 mereka menyerbu benteng dan mereka melihat pemandangan yang mengerikan. Seorang gadis mati di ruang utama, kehabisan darah dan yang lain hidup yang tubuhnya telah ditusuk dan berlubang. Dalam penjara bawah tanah mereka menemukan beberapa gadis yang masih hidup. Di bawah benteng, mereka menggali mayat sekitar 50 anak perempuan.

Elizabath ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dalam ruang penyiksaan. Mereka meninggalkan lubang kecil di mana makanan bisa dimasukkan. Raja menuntut hukuman mati untuk Elizabeth tetapi karena sepupunya perdana menteri, ia setuju untuk pengasingan tanpa batas waktu, yang benar-benar berarti kurungan dari kehidupan bebas.

Sumber : http://ucuyaneh.blogspot.com/2010/08/ritual-mandi-darah-yang-dilakukan.html

Published by

unehunikdananeh

Cari semua yang Uneh di sini...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s